Rabu, 07 Desember 2011

#inijatuhcintadiam2kumanajatuhcintadiam2mu


 'jangkauan cerita' ini pas semester 4. gue ketemu cowok ini di salah satu kelas mata kuliah bukan HI. dia baru masuk di kelas bareng sama satu temennya, di tengah2 jam kuliah berlangsung. siang itu, pas banget hubungan gue sama lelaki gue waktu itu udah di ujung jalan *tsaah
                                                   
pertama mereka masuk itu mereka kayak rempong ngomong2 sesuatu sama dosennya. belakangan gue tahu, mereka dipindah dari kelas lain. tampang mereka ga familiar banget buat gue. si cowo ini, sebut saja Uut, tampangnya lucu2 gitu lah, ga ganteng ga cakep tapi lucu, ya gitu deh haha. mungkin perlu diterangkan sebelumnya, gue tipe orang yg gampang suka tapi ga gampang jatuh cinta. gue baru berani jatuh cinta sama cowo itu kalo memang 'potensial' atau ada hal yang bisa bikin kita terkoneksi, jadi bisa dibilang gue tipe orang yg tidak berani admiring someone yg sama sekali ga 'terhubung' dengan gue. nah sampailah pada salah satu siang di mata kuliah itu, di mana terjadi moment terkoneksinya gue sama si Uut..

seperti biasanya, setelah kuliah selesai, gue (sok2 rajin) ngopi ppt. nah si Uut ini ternyata jg ikutan ngantri. pas banget gue yg lagi menghegemon komputer itu. pas temen gue minta tolong gue copiin, dia juga ikutan "mbak ini jg dong". gue, yg sok cool cuma blg "iya iya." sambil ga ngeliat dia dan sok2 cuek, padahal mah... ini jantung udah kayak lagi rally iramanya! nah abis dicopiin, gue eject deh tuh pnya dia sama punya gue, terus dia nyabutin fd gue juga, terus ngasih ke gue (ya eyaaalah haha) terus gue cuma bilang "makasih" dengan lagi2 sok cool :p terus buru2 balik ngambil tas. tapi ternyata pencitraan sok cool gue yg lumayan maksa itu malah bikin jd keliatan saltingnya gara2 ninggalin kotak hp gue. dan dia pun manggil gue dan ngasih kotak itu sambil (mungkin perasaan gue doang) kyk ketawa2 gitu. mencoba mengembalikan citra cool(kas), gue pun sok2 don't care dan ngambil kotak itu sambil ngemeng "eh iya haha"..

moment terkoneksinya kami ternyata ga hanya berhenti di situ. minggu selanjutnya, ketika kelompok gue dapet giliran maju presentasi, dia dan temennya yg dateng telat pas di tengah2 presentasi, kayak bisik2an sambil senyam senyum ngeliat ke arah gue dan kelompok gue (GEER Maksimal haha), sampe akhirnya dia dan temennya pun tiba2 ngacungin tangan dan ikut2an ngasih pertanyaan. sejak itu, kelas mata kuliah itu pada minggu2 selanjutnya dipenuhi dengan lirik2an-sambil bisik2an-sambil senyum2an sendiri; gue sama temen gue, dia sama temen dia. gue pun mulai nyari tau nama dia dengan memberdayakan temen gue, sebut saja Marsaulina ,buat merhatiin pas dosennya nge-absen..

lalu apa yg kira2 dilakukan seorang abege di jaman globalisasi ini pas tau nama orang yg dia suka??? answer: searching di facebook!
jadilah gue peneliti expert si Uut dgn menggunakan metode facebook-analysis. kebetulan accountnya ga diprotect, jadi bisa liat segala wall dan foto2nya. dan hancurlah gue pas tau dia udah "in a relationship with". gue pun baca2 wallnya sampe yg older2, liat account cewenya yg sayangnya diprotect, dan terus memantau update fb si Uut. pengumpulan data gue pun cukup super: gue tau kota asal dia, hobi dia, kapan dia jadian sama cewenya itu, panggilan sayang mereka, dan bahkan fluktuasi hubungan mereka haha, sounds crazy yaah!  sampe ahirnya di suatu hari dia pun putus sama cewenya ini. beneran putus! relationship status dia ganti jadi single. waktu ngeliat itu rasanya pengen syukuran daging paus akrobatik!

sampe ahirnya setelah sekian lama memantau, gue pun memberanikan diri ngeadd fbnya. ini gue lakukan pd minggu tenang UAS, dengan perhitungan: "kalopun ga diconfirm, ga bakal seberapa malu lah kan ga bakal ketemu lagi ini, secara ruang UAS kita pun beda".. tapi yg terjadi ga se-suram khayalan gue. dia ngeconfirm gue dan malah muncul notif kalo si Uut posted something di wall gue. gile men! kalo aja detik di mana gue ngeliat notif itu muka gue langsung difoto, pasti hasil jepretannya bakal susah dibedain sama tampang Joker di kartu2 remi, atau pemain iklan pepsodent yg kena stroke pas lagi nyengir. isi wall dia ternyata nanyain ada/ gaknya kuliah pengganti. dari sini, gue jadi tau, kalo dia ternyata mengenali gue. sengaja ngulur waktu, gue pun bales wallnya keesokan harinya. tapi wall2an itu ga berlangsung lama, dan berakhir di wall gue ke dia yg bilang "iya sama2 :)"

tibalah hari UAS matkul itu. sayangnya kita ga sekelas, jadi ga ketemu. nah tepat setelah matkul itu, ada UAS matkul HI, gue pun belajar bareng sama temen2 di depan kelas. istirahat buat UAS matkul HI ini mepet banget sama jam dzuhur. tadinya gue galau "sholat apa belajar dulu yaa, sempet ga nih sholat dulu". sampe ahirnya pas mepet banget sama waktu mulai ujian, gue mutusin buat sholat. gue pun buru2 turun ke musholla. naaah! pas di lantai 2, ada seorang cowo lagi nyender sendirian di pertengahan tangga ke bawah, dengan kepala tertunduk. alur pikiran gue saat itu bisa dijabarkan dalam fase 3 detik.
detik pertama gue sadar "anjrit ini si Uut!"
detik kedua gue mikir "nyapa apa pura2 ga liat yaa"
detik ketiga gue langsung ngambil keputusan "pura2 ga liat!" sambil ngeliat ke bawah tangga dan ancang2 buru2 ngelewatin dia.

tapi ternyata, pada detik ketiga itu, bersamaan sama gerakan nundukin-kepala-sok2-ga-liat itu, si Uut malah ngangkat kepala dan ngeliat gue. detik selanjutnya, dia langsung manggil dengan rada kenceng "Mbak!", kyk nyoba nge-rem gue yg lagi setengah lari nurunin tangga (sok2) ga ngeliat dia. gue pun berhenti sambil noleh ke atas "eeeh iyaa! *sok2 baru nyadar ada dia*". jadilah kita berhadap2an, dia di atas, terpisah sekitar 3 anak tangga, dari gue. selang 1-2 detik kita diem, kayak sama2 nyari bhn omongan. dan detik selanjutnya, kita secara berbarengan (udeh kayak adegan2 kebetulan macam 'cinta pitri') nanya "gimana td ujiannya?"...
si Uut, di luar dugaan, ternyata anak yg asik pas ngobrol, keliatan dari cara dia ngomong yg nyantai dan ramah. sedangkan guehh?? dipenuhin sama rasa nervous campur deg2an campur girang malah jadi mati gaya. otak gue tiba2 terasa kaku dan ga bisa berkontribusi buat ngasih asupan yang 'menunjang' buat diutarakan sama bibir gue. saat itu, hanya pada saat itu, tangga lantai 2 menuju lantai 1 FISIP terasa menjelma jadi eskalator yg bikin daya keseimbangan tubuh gue seperti berada dalam titik terendah. sampe ahirnya, sekitar mungkin 4 ato 5 menitan, pas ga nemu lagi topik obrolan dicampur ga tahan sama segala nervous dan 'gejala aneh' yg menerpa organ2 dan pikiran gue, gue langsung buru2 pamitan ke dia "oh yaudah duluan yaa!". yg bodohnya, baru gue sadar, gue ga memanfaatkan kesempatan itu buat kenalan secara langsung dan simbolik (salaman) sama dia..lumayan amat disayangkan emang, karena obrolan 4-5 menit itu saat ini seperti menjadi 'moment terkoneksi'nya kami yg terakhir pada semester itu...

tapi paling ga, gue tau kalo dia tau gue.
tapi paling ga, semesta sudah berkonspirasi demikian seringnya 'mengkoneksikan' kami.
tapi paling ga, 'cinta diam2' ini telah mendorong otot2 rahang gue membentuk lengkungan "U" atas segala moment2 kecil yg menghubungkan kami.
:)



3 komentar:

  1. eeea ada jangkauannya segala *seketika ingat skripsi*
    aduh kenapa gue malah baca blog lo yar, mana ga nyambung sama skripsi gue juga... -_-a

    BalasHapus
  2. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    Saat kamu menemui batu sandungan janganlah kamu ptus asa,
    karena semua itu pasti akan ada solusinya.,.
    si tunggu kunjungan baliknya gan.,

    BalasHapus